Home > Ekonomi > Rupiah Dihimpit!

Rupiah Dihimpit!

Mata uang dunia rontok
Makin cerahnya perekonomian Amerika Serikat dituding sebagai biang kerok penguatan nilai mata uang dolar Amerika yang berimbas pada melemahnya nilai mata uang negara lain, termasuk Indonesia. Hal ini jelas tampak pada Gambar 1 yang menunjukkan ada 117 negara (dari total 165 negara) yang mata uangnya mengalami depresiasi terhadap dolar Amerika antara 31 Desember 2014 hingga 19 Maret 2015. Bahkan, tanda-tanda melemahnya mata uang negara-negara di dunia sudah tampak sejak tahun 2014 lalu dimana ada 131 negara—melonjak dari hanya 93 negara pada tahun 2013—yang mata uangnya mengalami depresiasi terhadap dolar Amerika.

Gambar 1: Perkembangan perubahan nilai tukar mata uang terhadap dolar Amerika

Gambar 1: Perkembangan perubahan nilai tukar mata uang terhadap dolar Amerika

Catatan: sumbu vertikal adalah tingkat depresiasi (makin ke atas makin terdepresiasi) yang diukur dengan persentase perubahan nilai tukar mata uang domestik per dolar Amerika antara 13 Maret 2015 dengan 31 Desember 2014.
Sumber: http://www.xe.com

Teori mengatakan bahwa depresiasi mata uang domestik membuat harga barang buatan dalam negeri menjadi relatif lebih murah. Relatif murahnya harga barang bikinan dalam negeri membuat daya saing produk domestik meningkat dan volume ekspor juga akan turut naik. Sehingga, dengan harga (dalam mata uang domestik) yang tidak berubah, peningkatan volume ekspor akan meningkatkan nilai ekspor secara keseluruhan. Namun di lain pihak, beban perusahaan dalam negeri yang menggunakan bahan baku impor menjadi makin berat. Oleh karena itu dampak neto dari pelemahan nilai mata uang harus ditilik dari kondisi neraca perdagangan negara tersebut, baik nilai maupun volume.

Rupiah dihimpit dari tiga arah
Untuk kasus Indonesia, fenomena jatuhnya nilai rupiah yang mencapai kisaran Rp13.000/USD disebabkan oleh himpitan dari tiga arah: 1) penguatan ekonomi Amerika Serikat; 2) struktur industri eksporter yang bergantung pada volume, dan; 3) penurunan harga komoditas. Poin 1) sudah dibahas di atas, oleh karena itu bagian ini akan fokus pada poin 2) dan 3). Namun sebelum membahas mengenai poin 2) (volume ekspor), ada baiknya masalah depresiasi rupiah ini dilihat dari keresahan-keresahan yang dialami pemerintah, pengusaha, maupun konsumen.

Bagi pemerintah, keresahan ini wajar mengingat pada tahun 2014 nilai neraca perdagangan Indonesia mengalami defisit sebesar USD1,89 miliar namun volumenya justru surplus. Ini artinya untuk satu barang dengan berat yang sama, barang yang diimpor memiliki harga yang jauh lebih mahal daripada barang yang diekspor. Angka rata-rata 2012-2015 menunjukkan harga barang impor sekitar 4 kali lebih mahal dari harga barang ekspor. Begitu jauhnya selisih harga ekspor dengan harga impor membuat surplus volume perdagangan menjadi seakan tidak bermakna hingga terjadi defisit pada nilai neraca perdagangan Indonesia. Bagi pengusaha, bahan baku impor menjadi makin mahal, begitu pula harga barang konsumen yang dibeli masyarakat penikmat produk impor (atau produk yang banyak menggunakan komponen impor).

Akibatnya, untuk mengimbangi besarnya nilai impor (akibat harga mahal) maka produsen dalam negeri harus memacu volume produksi barang yang akan diekspor. Keresahan makin menjadi-jadi saat rupiah terdepresiasi karena makin besarnya beban impor, sementara nilai ekspor tidak terlalu besar, bahkan pertumbuhan volume ekspor negatif. Hal ini tampak pada Gambar 2 dimana selisih pertumbuhan volume ekspor neto Indonesia angkanya negatif. Artinya, terjadi penurunan volume ekspor tahun 2013-2014 (-22%) dan 2014-2015 (-8%), padahal volume impor mengalami peningkatan pada periode yang sama (sebesar 5% dan 2% pada dua periode tersebut). Untungnya, pada awal tahun 2015 ini selisih harga ekspor dengan harga impor mengalami penurunan menjadi “hanya” 3,2 kali lebih mahal, yang berdampak pada surplus neraca perdagangan pada awal tahun ini.

Gambar 2: Selisih pertumbuhan nilai dan volume ekspor neto

Gambar 2: Selisih pertumbuhan nilai dan volume ekspor neto

Catatan: angka 2015 adalah proyeksi dari data Jan.-Feb. 2015.
Sumber: diolah dari BPS

Sementara itu, himpitan ketiga berasal dari tren penurunan harga komoditas sejak awal tahun 2014 lalu. Menurut indeks harga seluruh komoditas yang dibuat IMF, terjadi penurunan harga komoditas sebesar rata-rata 34% antara akhir 2013 hingga Februari 2015 ini. Lebih spesifiknya, terjadi penurunan harga komoditas minyak mentah Brent dari USD111/barel (Des. 2013) menjadi hanya USD58 (Feb. 2015), harga minyak kelapa sawit dari USD795/MT (Des. 2013) menjadi hanya USD634 (Feb. 2015), dan harga LNG Indonesia ke Jepang dari USD18/MMBTU (Des. 2013) menjadi USD16 (Feb. 2015). Penurunan harga ini tentu berpengaruh besar mengingat ketiga komoditas ini termasuk komoditas lemak dan minyak hewan/nabati dan bahan bakar mineral yang menyumbang sekitar 27% ekspor Indonesia. Pertumbuhan ekspor yang rendah kemudian berdampak pada rendahnya penerimaan devisa.

Depresiasi atau depresi?
IMF memproyeksikan harga komoditas akan terus mengalami penurunan dan stabil antara tahun 2016-2020. Sama seperti IMF, Bank Dunia dalam Commodity Market Outlook January 2015 memperkirakan harga komoditas energi dan non-energi untuk tetap tertekan dan baru akan sedikit mengalami peningkatan setelah tahun 2021. Sementara itu, meskipun statistik seperti revisi proyeksi pengangguran (dari 5,2-5,5% menjadi 5-5,2%) menunjukkan optimisme perekonomian di Amerika Serikat, namun The Fed masih tetap berhati-hati dalam menyampaikan sinyal kebijakan moneternya. Namun apabila tren positif di Amerika Serikat ini berlanjut, sedangkan harga komoditas masih tetap tertekan, maka depresiasi rupiah dan mata uang lain di dunia dikhawatirkan masih akan berlanjut.

Tentu kajian mendalam perlu dilakukan untuk mengetahui sebab dan dampak depresiasi rupiah. Misalnya, seberapa besar penguatan perekonomian Amerika Serikat mampu menjelaskan depresiasi rupiah? Saat ini kita hanya bisa berharap bahwa berbagai kebijakan oleh pemerintah dapat efektif menjaga nilai rupiah, agar tidak terus menerus mengalami depresiasi, apalagi depresi, jangan sampai!

Download versi pdf.

Advertisements
Categories: Ekonomi
  1. No comments yet.
  1. March 21, 2015 at 4:12 pm

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

LPDP VIC

it's between me and my thought

TwistedSifter

The Best of the visual Web, sifted, sorted and summarized

BLOG Swastika Nohara

Life is the coffee, while jobs, money and position in society are the cups. They are just tools to hold and contain life, and do not change the quality of life.

MankyDaily

it's between me and my thought

The Yosodihardjo's Story Page

A Life Journal of Lelaki Jawa

Silva's journal of life

life - passion - motherhood - food & cooking

Subsymphonika's Blog

You Can't Stop A Story Being Told

hotradero

it's between me and my thought

Multiply Motulz

Used To Posted in Multiply

the journal

"I dont want to live in a hand-me-down world of others experiences. I want to write about me, my discoveries, my fears, my feelings, about me"

Biar sejarah yang bicara ......

Menggali jejak sukma nagara | Mengibas cakrawala mengepak mayapada | Melesatkan pikiran yang tak tembus peluru | Membiarkan hati bersuara | Karena masa lalu mereka adalah masa depan kami

INSAN BERBAGI

it's between me and my thought

Reading Mas-Colell

it's between me and my thought

New Economic Perspectives

it's between me and my thought

mainly macro

it's between me and my thought

Stochastic Trend

it's between me and my thought

Retas

Tentang bahasa dan pemanfaatannya

%d bloggers like this: